Thursday , August 24 2017
Home / Olah Raga / Pulau Gili Genting Sumenep Jadi Destinasi Wisata Mancing
Pulau Gili Genting Sumenep Jadi Destinasi Wisata Mancing

Pulau Gili Genting Sumenep Jadi Destinasi Wisata Mancing

SUMENEP – Kota paling ujung timur Pulau Madura ini benar-benar antusias menyongsong Visit Sumenep 2018. Selain destinasi religi yang terus mendapat perhatian serius pemda setempat, kini kawasan kepulauan benar-benar jadi alternatif wisatanya.

Sebagai daerah kepulauan, Sumenep memiliki banyak potensi. Gugusan kepulauan tidak hanya menyajikan keindahan alam. Kabupaten Sumenep memiliki 126 pulau. Dari ratusan gugusan pulau kecilkecil itu, sejumlah pulau dikenal dengan sebutan segitiga emas. Yakni, perairan antara Pulau Gili Labak, Pantai Sembilan, Pulau Gili Genting dan Pulau Giliyang.
“Promosikan melalui media sosial, posting keindahan wisata bahari sebaik-baiknya, itu akan mempengaruhi orang untuk datang ke destinasi gili gili itu,” saran Menpar Arief Yahya, menanggapi semangat Visit Sumenep 2018 itu.
Karena potensi wisata pulau dan perairannya yang menarik, maka tak heran bila Pemprov Jatim hari Minggu lalu (21/5) menggandeng Federasi Olahraga Mancing Seluruh Indonesia (Formasi) Jatim di Pantai Sembilan, Desa Bringsang, Kecamatan Gili Genting.  Formasi menggelar lomba mancing.
“Events mancing itu punya penggemar tersendiri. Pasarnya ada. Karena itu terus tingkatkan promosi melalui medsos yang murah dan makin efektif. Gunakan hastag agar makin mudah dicari, pilih keyword yang lazim dipakai netizen,” lagi-lagi saran Menpar Arief Yahya.
Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jatim H. Jariyanto, Pemprov Jatim sengaja memilih Sumenep sebagai lokasi Gelar Wisata Mancing 2017 karena memiliki destinasi wisata bahari yang luar biasa. ”Di antaranya Pantai Gili Labak, Gli Genting, dan Giliyang. Tiga lokasi ini saya kira lebih siap untuk dikembangkan menjadi salah satu destinasi wisata mancing di Jawa Timur,” ucapnya.
Selain sibuk berlomba mancing, peserta juga menikmati pemandangan alam yang sangat eksotis. Pulau dengan luas 30,3 km persegi  ini, memiliki pemandangan pantai yang indah. Hamparan pasir putih cukup membuat nyaman para wisawatan untuk menikmati suasananya.
Kepala Disparbudpora Sumenep Sufianto, even memancing ini juga menjadi bagian memperkenalkan potensi wisata di Pulau Gili Genting. Even ini juga dimaksudkan untuk menyongsong Visit Sumenep 2018.
‘’Pulau di Kabupaten Sumenep sangat indah dan memiliki potensi wisata yang luar biasa. Dengan Visit Sumenep 2018 ini, dampaknya sangat besar ke depan. Khususnya dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat,” ucapnya.
Untuk itulah, demi Visit Sumenep 2018, pihaknya terus memacu perbaikan fasilitas bagai para wisatawan. Termasuk diantaranya lancarnya transportasi wisatawan dari Sumenep ke Pulau Gili Genting. ‘’Termasuk fasilitas menginap seperti homestay dan kebersihan lingkungan kami perhatikan sekali,’’ katanya.
Terkait dengan Gelar Wisata Memancing 2017 ini, Menurut Jariyanto, merupakan peluang yang sangat besar bagi Kabupaten Sumenep yang memiliki sumbar daya alam (SDA) di sektor kelautan dan perikanan. ”Wisata mancing sangat potensial untuk dikembangkan. Ini adalah peluang usaha yang prospek,” katanya.
Jaryanto menegaskan, Pemprov akan terus mendorong agar Sumenep menjadi tujuan para pencinta wisata mancing. Pihaknya juga akan menyukseskan pembangunan sektor pariwisata yang terfokus pada market, product community, dan investasi yang membawa dampak langsung bagi masyarakat luas. Khususnya dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.
Sementara itu Kepala Desa Bringsang Sutlan menyambut baik dukungan Disbudpar Jatim dengan pengembangan wisata mancing di wilayah yang dipimpinnya. Kesungguhan Pemprov Jatim dibuktikan dengan pelaksanaan acara Gelar Wisata Mancing 2017. ”Ini kegiatan sangat positif sekali. Semoga kegiatan selanjutnya lebih meriah,” harapnya.
Sutlan berkomitmen mewujudkan Sapta Pesona di wilayah yang mulai dikunjungi wisatawan mancanegara tersebut. Yakni, aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah, dan kenangan. Dengan demikian, akan menarik wisatawan.
Dengan suasana yang nyaman, wisatawan juga akan betah. Hal itu telah dibuktikan dengan menggelar bersih-bersih yang melibatkan seluruh masyarakat Desa Bringsang.
Menurut Sutla,  kegiatan itu mendapat respons positif dari Pemprov Jatim. Pihaknya menerima bantuan alat kebersihan meliputi bak sampah, sapu, kaus, topi, dan uang transpor untuk 200 orang.
”Kami harus menciptakan suasana indah dan memesona. Di mana saja dan kapan saja. Khususnya di tempat-tempat yang banyak dikunjungi wisatawan dan pada saat melayani wisatawan,” terangnya. (*)

About Redaksi Eventweb

Check Also

FKY 29 Tahun 2017 : Umbar Dibuka dengan Mak Byarr!

Helatan Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) 29 Umbar Mak Byarr dibuka dengan pawai yang berlangsung pada …